Definis Ekonomi Kapitalisme Dan Sejarahnya


Pohonilmu.com Definis Ekonomi Kapitalisme – Kapitalisme adalah sistem ekonomi di mana individu atau kelopok bisnis memiliki barang serta modal. Pada saat yang sama, pemilik usaha mempekerjakan orang lain yang hanya menerima upah,atau yang disebut buruh. buruh tersebut tidak memiliki alat produksi melainkan menggunakannya atas nama pemilik modal.

Produksi barang dan jasa di bawah kapitalisme didasarkan pada penawaran dan permintaan di pasar umum, yang juga dikenal sebagai ekonomi pasar .

Hal ini berbeda dengan perekonomian terencana atau perekonomian komando , dimana harga ditentukan melalui perencanaan terpusat.

Bentuk kapitalisme yang paling murni adalah kapitalisme pasar bebas atau laissez-faire . Di sini, individu tidak terkendali.

Mereka dapat menentukan di mana mereka akan berinvestasi, apa yang akan diproduksi atau dijual, dan pada harga berapa barang dan jasa akan dipertukarkan.


Pasar laissez-faire beroperasi tanpa pemeriksaan atau kendali.


Saat ini, sebagian besar negara menerapkan sistem kapitalis campuran yang mencakup beberapa tingkat regulasi bisnis pemerintah dan beberapa tingkat kepemilikan publik atas industri tertentu.


Definis Ekonomi Kapitalisme Dan Sejarahnya

Memahami Kapitalisme

Kapitalisme adalah salah satu jenis sistem produksi ekonomi dan distribusi sumber daya.

Alih-alih merencanakan keputusan ekonomi melalui metode politik terpusat, seperti pada sosialisme atau feodalisme,

perencanaan ekonomi di bawah kapitalisme terjadi melalui keputusan yang terdesentralisasi, kompetitif, dan sukarela. Definis Ekonomi Kapitalisme

Kapitalisme pada dasarnya adalah sistem ekonomi di mana alat produksi pabrik, peralatan, mesin, bahan mentah, dll

diorganisir oleh satu atau lebih pemilik bisnis, yang juga dikenal sebagai kapitalis.

Kapitalis kemudian mempekerjakan pekerja untuk mengoperasikan alat produksi dengan imbalan upah.

Para pekerja tidak mempunyai tuntutan atas alat-alat produksi atau atas keuntungan yang dihasilkan dari kerja mereka; ini milik kaum kapitalis.

Oleh karena itu, hak milik pribadi merupakan hal mendasar dalam kapitalisme.

Sebagian besar konsep modern tentang kepemilikan pribadi berasal dari teori homesteading John Locke, yang menyatakan bahwa manusia mengklaim kepemilikan dengan mencampurkan tenaga kerja mereka dengan sumber daya yang tidak diklaim.

Setelah dimiliki, satu-satunya cara yang sah untuk memindahkan properti adalah melalui pertukaran sukarela, hadiah, warisan , atau penempatan kembali properti yang ditinggalkan.

Properti pribadi mendorong efisiensi dengan memberikan insentif kepada pemilik sumber daya untuk memaksimalkan nilai propertinya.

Semakin berharga suatu sumber daya, semakin besar kekuatan perdagangan yang diberikan kepada pemiliknya.

Dalam sistem kapitalis, orang yang memiliki properti berhak atas nilai apa pun yang terkait dengan properti tersebut.

Mengapa Hak Milik Pribadi Penting bagi Kapitalisme

Agar individu atau perusahaan dapat menggunakan barang modal mereka dengan percaya diri, harus ada sistem yang melindungi hak hukum mereka untuk memiliki atau mengalihkan properti pribadi.

Masyarakat kapitalis bergantung pada penggunaan kontrak, transaksi yang adil, dan hukum kerugian untuk memfasilitasi dan menegakkan hak milik pribadi ini.

Ketika properti tidak dimiliki secara pribadi melainkan dimiliki bersama oleh publik, maka masalah yang dikenal sebagai tragedi milik bersama (tragedy of nan commons) dapat muncul.

Dengan sumber daya yang dimiliki bersama yang dapat digunakan oleh semua orang dan aksesnya tidak dapat dibatasi oleh siapa pun. Definis Ekonomi Kapitalisme

Semua individu memiliki insentif untuk mengekstraksi nilai guna sebanyak yang mereka bisa dan tidak ada insentif untuk melestarikan atau berinvestasi kembali pada sumber daya tersebut.

Privatisasi sumber daya merupakan salah satu solusi yang mungkin untuk mengatasi masalah ini, bersamaan dengan berbagai pendekatan tindakan kolektif, baik sukarela maupun tidak sukarela.

Di bawah produksi kapitalis, pemilik bisnis mempertahankan kepemilikan atas barang-barang yang diproduksi.

Jika seorang pekerja di pabrik sepatu membawa pulang sepasang sepatu buatannya, itu termasuk pencurian. Konsep ini dikenal dengan alienasi pekerja dari pekerjaannya.

Kapitalisme dan Motif Untung

Keuntungan erat kaitannya dengan konsep kepemilikan pribadi.

Menurut definisinya, seseorang hanya melakukan pertukaran sukarela atas kepemilikan pribadi ketika mereka yakin bahwa pertukaran tersebut menguntungkan mereka secara psikis atau material.

Dalam perdagangan seperti itu, masing-masing pihak mendapatkan nilai subjektif ekstra, atau keuntungan, dari transaksi tersebut.

Motif keuntungan , atau keinginan untuk memperoleh keuntungan dari aktivitas bisnis, merupakan kekuatan pendorong kapitalisme.

Hal ini menciptakan lingkungan kompetitif di mana dunia usaha bersaing untuk menjadi produsen barang tertentu yang berbiaya rendah untuk mendapatkan pangsa pasar.

Jika menghasilkan jenis barang yang berbeda lebih menguntungkan, maka suatu bisnis diberi insentif untuk beralih.

Perdagangan sukarela adalah mekanisme terkait lainnya yang mendorong aktivitas dalam sistem kapitalis.

Pemilik sumber daya bersaing satu sama lain dalam memperebutkan konsumen, yang pada gilirannya bersaing dengan konsumen lain dalam memperebutkan barang dan jasa.

Semua aktivitas ini dibangun ke dalam sistem harga, yang menyeimbangkan penawaran dan permintaan untuk mengoordinasikan distribusi sumber daya.

Seorang kapitalis memperoleh keuntungan tertinggi dengan menggunakan barang modal seperti mesin dan peralatan secara paling efisien sambil memproduksi barang atau jasa dengan nilai tertinggi.

Sebaliknya, kapitalis menderita kerugian ketika sumber daya modal tidak digunakan secara efisien dan justru menghasilkan output yang kurang bernilai.

Kapitalisme adalah sistem produksi ekonomi. Pasar adalah sistem distribusi dan alokasi barang yang sudah diproduksi.

Meskipun keduanya sering berjalan beriringan, kapitalisme dan pasar bebas mengacu pada dua sistem yang berbeda.

Prekursor Kapitalisme: Feodalisme dan Merkantilisme

Kapitalisme adalah jenis pengaturan sosial yang relatif baru untuk memproduksi barang dalam suatu perekonomian.

Ini sebagian besar muncul seiring dengan munculnya Revolusi Industri , sekitar akhir abad ke-17.

Sebelum kapitalisme, sistem produksi dan organisasi sosial lain sudah lazim.


Feodalisme dan Akar Kapitalisme

Kapitalisme tumbuh dari feodalisme Eropa. Hingga abad ke-12, hanya sebagian kecil penduduk Eropa yang tinggal di kota.

Pekerja terampil tinggal di kota tetapi menerima upah dari tuan tanah feodal dan bukan dari upah riil, dan sebagian besar pekerja adalah budak dari bangsawan pemilik tanah.

Namun, pada akhir Abad Pertengahan, meningkatnya urbanisme, dengan kota sebagai pusat industri dan perdagangan, menjadi semakin penting secara ekonomi.

Di bawah feodalisme, masyarakat dibagi ke dalam kelas-kelas sosial berdasarkan kelahiran atau garis keturunan keluarga.

Tuan (bangsawan) adalah pemilik tanah, sedangkan budak (petani dan buruh) tidak memiliki tanah tetapi dipekerjakan oleh bangsawan yang memiliki tanah.

Munculnya industrialisasi merevolusi perdagangan dan mendorong lebih banyak orang untuk pindah ke kota-kota di mana mereka bisa mendapatkan lebih banyak uang dengan bekerja di pabrik daripada hidup pada tingkat subsisten dengan imbalan tenaga kerja.

Merkantilisme

Merkantilisme secara bertahap menggantikan sistem ekonomi feodal di Eropa Barat dan menjadi sistem perdagangan ekonomi utama selama abad ke-16 hingga ke-18.

Ekonomi Merkantilisme dimulai sebagai perdagangan antar kota, namun belum tentu merupakan perdagangan kompetitif.

Awalnya, setiap kota memiliki produk dan layanan yang sangat berbeda yang perlahan-lahan dihomogenisasi seiring berjalannya waktu berdasarkan permintaan.

Setelah homogenisasi barang, perdagangan dilakukan dalam lingkaran yang semakin luas: kota ke kota, kabupaten ke kabupaten, provinsi ke provinsi, dan akhirnya, negara ke negara.

Ketika terlalu banyak negara yang menawarkan barang serupa untuk diperdagangkan, perdagangan tersebut memperoleh keunggulan kompetitif yang dipertajam oleh perasaan nasionalisme yang kuat di benua yang terus-menerus terlibat dalam peperangan.

Kolonialisme berkembang seiring dengan merkantilisme, namun negara-negara yang membangun permukiman di dunia tidak berusaha meningkatkan perdagangan.

Sebagian besar koloni didirikan dengan sistem ekonomi yang berbau feodalisme, dengan barang mentah mereka dikembalikan ke tanah aerial mereka

Dan, dalam kasus koloni Inggris di Amerika Utara, mereka dipaksa untuk membeli kembali produk jadi dengan mata uang semu yang menghalangi mereka. mereka dari perdagangan dengan negara lain.

Ekonom Adam Smith-lah yang memperhatikan bahwa merkantilisme adalah sistem regresif yang menciptakan ketidakseimbangan perdagangan antar negara dan menghambat kemajuan mereka. Ide-idenya tentang pasar bebas membuka dunia bagi kapitalisme.

Pertumbuhan Industri

Ide-ide Adam Smith tepat pada waktunya, karena Revolusi Industri mulai menimbulkan guncangan yang akan segera mengguncang dunia Barat.

Tambang emas kolonialisme (seringkali secara harafiah) telah mendatangkan kekayaan baru dan permintaan baru terhadap produk-produk industri dalam negeri, yang mendorong perluasan dan mekanisasi produksi.

Ketika teknologi semakin maju dan pabrik tidak lagi harus dibangun di dekat saluran aerial atau kincir angin agar dapat berfungsi, para industrialis mulai membangun di kota-kota yang kini terdapat ribuan orang untuk memasok tenaga kerja.

Kapitalisme melibatkan reorganisasi masyarakat ke dalam kelas-kelas sosial yang tidak didasarkan pada kepemilikan tanah,namun kepemilikan modal (dengan kata lain, bisnis). Kaum kapitalis dapat memperoleh keuntungan dari surplus tenaga kerja kelas pekerja, yang hanya memperoleh upah.

Dengan demikian, dua kelas sosial yang didefinisikan oleh kapitalisme adalah kelas kapitalis dan kelas pekerja.

Para taipan industri adalah orang-orang pertama yang mengumpulkan kekayaan, sering kali melampaui para bangsawan pemilik tanah dan banyak keluarga pemberi pinjaman/bankir.

Untuk pertama kalinya dalam sejarah, masyarakat biasa mempunyai harapan untuk menjadi kaya.

Kelompok uang baru membangun lebih banyak pabrik yang membutuhkan lebih banyak tenaga kerja, sekaligus memproduksi lebih banyak barang untuk dibeli masyarakat. Selama periode ini, istilah “kapitalisme” yang berasal dari kata Latin ” capitalis “, yang berarti “kepala ternak” menjadi terkenal.

Pada tahun 1850, sosialis Perancis Louis Blanc menggunakan istilah tersebut untuk menandakan sistem kepemilikan eksklusif atas alat-alat produksi industri oleh individu swasta dan bukan kepemilikan bersama.


Kelebihan Dan Kekurangan

Kelebihan

  • Alokasi sumber daya modal yang lebih efisien : Tenaga kerja dan alat produksi mengikuti modal dalam sistem ini karena penawaran mengikuti permintaan.
  • Persaingan menyebabkan harga konsumen lebih rendah : Para kapitalis bersaing satu sama lain, sehingga mereka berupaya meningkatkan keuntungan mereka dengan memotong biaya, termasuk biaya tenaga kerja dan material. Produksi massal juga biasanya menguntungkan konsumen.
  • Upah dan standar hidup secara umum meningkat : Upah di bawah kapitalisme meningkat, dibantu oleh pembentukan serikat pekerja. Barang-barang yang lebih banyak dan lebih baik kini dapat diakses dengan harga murah oleh masyarakat luas, sehingga meningkatkan standar hidup dengan cara yang sebelumnya tidak terpikirkan.
  • Mendorong inovasi dan penemuan : Dalam kapitalisme, kesenjangan merupakan kekuatan pendorong yang mendorong inovasi, yang kemudian mendorong pembangunan ekonomi.


Kekurangan

  • Menciptakan konflik kelas yang melekat antara modal dan tenaga kerja : Meskipun para kapitalis menikmati potensi keuntungan yang tinggi, para pekerja mungkin dieksploitasi atas kerja mereka,dengan upah yang selalu dijaga lebih rendah dari nilai sebenarnya dari pekerjaan yang dilakukan.

  • Menghasilkan kesenjangan kekayaan dan kesenjangan sosial yang sangat besar : Kapitalisme telah menciptakan kesenjangan besar antara si kaya dan si miskin, serta kesenjangan sosial.
  • Dapat memberikan insentif bagi korupsi dan kapitalisme kroni dalam mengejar keuntungan : Kapitalisme dapat memberikan insentif bagi korupsi yang muncul dari favoritisme dan hubungan erat antara pelaku bisnis dan negara.

  • Menghasilkan dampak negatif seperti polusi : Kapitalisme seringkali menimbulkan sejumlah eksternalitas negatif , seperti polusi udara dan suara, dan biaya-biaya ini ditanggung oleh masyarakat, bukan pihak yang menimbulkan dampak tersebut.


Kapitalisme vs. Sosialisme

Dalam istilah ekonomi politik , kapitalisme sering dikontraskan dengan sosialisme . Perbedaan mendasar antara keduanya adalah kepemilikan dan penguasaan atas alat-alat produksi.

  • Dalam perekonomian kapitalis, properti dan bisnis dimiliki dan dikendalikan oleh individu.
  • Dalam perekonomian sosialis, negara memiliki dan mengelola alat-alat produksi yang vital.


Namun, perbedaan lain juga terdapat dalam bentuk pemerataan, efisiensi, dan lapangan kerja.


Ekuitas

Perekonomian kapitalis tidak peduli pada pengaturan yang adil.


Perhatian utama exemplary sosialis adalah redistribusi kekayaan dan sumber daya dari si kaya ke si miskin,


demi keadilan, dan untuk menjamin kesetaraan dalam kesempatan dan kesetaraan hasil.


Kesetaraan dihargai di atas pencapaian yang tinggi, dan kebaikan kolektif dipandang di atas peluang bagi individu untuk maju. Definis Ekonomi Kapitalisme


Efisiensi

Argumen kapitalis adalah bahwa insentif keuntungan mendorong korporasi untuk mengembangkan produk-produk baru yang inovatif yang diinginkan konsumen dan diminati pasar.


Ada pendapat bahwa kepemilikan negara atas alat-alat produksi menyebabkan inefisiensi karena, tanpa motivasi untuk mendapatkan lebih banyak uang,


manajemen, pekerja, dan pengembang cenderung tidak melakukan upaya ekstra untuk mendorong ide atau produk baru.


Pekerjaan

Dalam perekonomian kapitalis, negara tidak mempekerjakan tenaga kerja secara langsung.


Kurangnya lapangan kerja yang dikelola pemerintah dapat menyebabkan pengangguran selama resesi dan depresi ekonomi .


Dalam perekonomian sosialis, negara adalah pemberi kerja utama. Selama masa kesulitan ekonomi, negara sosialis dapat memerintahkan perekrutan tenaga kerja, sehingga tersedia lapangan kerja penuh.


Selain itu, dalam sistem sosialis terdapat “jaring pengaman” yang lebih kuat bagi pekerja yang mengalami cedera atau cacat permanen.


Mereka yang tidak dapat lagi bekerja memiliki lebih sedikit pilihan untuk membantu mereka dalam masyarakat kapitalis. Definis Ekonomi Kapitalisme


POIN PENTING

Kapitalisme adalah sistem ekonomi yang dicirikan oleh kepemilikan pribadi atas alat-alat produksi, dan pekerja hanya menerima upah.

Kapitalisme bergantung pada penegakan hak milik pribadi, yang memberikan insentif untuk investasi dan penggunaan modal secara produktif.

Kapitalisme berkembang dari feodalisme dan merkantilisme di Eropa dan secara dramatis memperluas industrialisasi dan ketersediaan barang konsumsi dalam skala besar.

Kapitalisme murni dapat dikontraskan dengan sosialisme murni, yang seluruh alat produksinya bersifat kolektif atau milik negara.

Post a Comment

Previous Post Next Post
close